Menkominfo Ajak Mahasiswa Perangi Judi Online

Menkominfo Budi Arie Setiadi. Foto: Antara

Jakarta – Menteri Menteri Komunikasi dan Informatika Budi Arie Setiadi mengajak mahasiswa memerangi judi online. Budi Arie menyesalkan di tengah peningkatan adopsi teknologi digital, ada masyarakat yang terjebak judi online. Akibatnya, kehidupan dalam keluarga menjadi tidak harmonis dan makin banyak persoalan.

“Karena itulah di forum yang baik ini saya mengajak sama-sama kita semua memerangi judi online, karena judi online ini bukan hanya merusak ekonomi keluarga, tapi juga hubungan di dalam keluarga itu sendiri,” ujar Budi Arie dalam Orasi Ilmiah Prosesi Wisuda ke-X Universitas Nahdlatul Ulama Indonesia (UNUSIA) di Gedung Sasono Langeng Budoyo, Taman Mini Indonesia Indah, Jakarta Timur, Sabtu dikutip Selasa,18 Juni 2024.

Menkominfo menyatakan kemajuan digital memang menyimpan Ironi buruk atau masalah yang bisa menjadi penyakit di masyarakat.  “Maraknya berbagai kasus kekerasan dalam rumah tangga hingga berujung pada pembunuhan akibat terjebak pinjaman online dan judi online merupakan dampak negatif yang meresahkan dari perkembangan digitalisasi,” ujarnya. 

Budi Arie mengingatkan dampak terbesar paling dirasakan oleh kalangan perempuan.  “Suami dan istri jadi bertengkar, anak-anak kehilangan harapan karena ekonominya rusak. Dan korban paling terbesar dari judi online adalah kaum perempuan. Karena yang main judi lakinya, yang korban uang belanjanya dipotong adalah kaum perempuan,” tuturnya.

Perlindungan Anak di Ruang Digital

Secara khusus, Menkominfo menegaskan Pemerintah berupaya melindungi anak dari dampak buruk pemanfaatan teknologi digital dan internet. Menurutnya, anak-anak perlu dilindungi dari kekerasan dan pornografi anak yang dapat merusak generasi mendatang. 

“Sebentar lagi dalam waktu yang tidak lama kami akan mengeluarkan regulasi mengenai child online protection yang artinya melindungi anak di ruang digital. Kita ingin agar anak-anak kita bisa bertumbuh dengan konten-konten yang baik,” tegasnya.

Budi Arie juga mendorong semua pihak, terutama dunia pendidikan untuk  terus berupaya meningkatkan literasi digital masyarakat.

“Kita perlu menyadari bahwa di era digital ini, kejahatan digital seringkali kita temukan. Untuk itu, penanaman kurikulum digital dengan tetap menekankan pada nilai-nilai positif, juga perlu ditingkatkan demi menghindari kemunculan pelaku kejahatan digital baru.”[]

Komentar

Tanggapilah dengan bijak dan bertanggung jawab. Setiap tanggapan komentar di luar tanggung jawab redaksi. Privacy Policy